Galau Remed

Yogyakarta, 8 Februari 2014

Halloo selamat pagi warga sipil sebangsa dan setanah air yang sedang menikmati indahnya Indonesia di manapun kalian berada *tsaah. Khususnya buat para mahasiwa(i) sipil UII yang pade kece semoga pagi ini bukan pagi gundah gulanah kalian karena hari ini adalah hari terakhir key in remed (Pliss, karena dengan gundah gulanah ke kecean lo bisa turun 30 %…. Gue serius!). Okay, I know hows your feeling beb. Bayangin! Ketika kita sudah ngelewatin masa-masa ujian dengan (harapannya) baik, ketika kita harusnya sudah melihat hasil kita yang (harapannya) baik, dan ketika kita harusnya menikmati liburan kita yang (harapannya) menyenangkan bersama handai taulan sambil merencanakan langkah selanjutnya. Sumpah itu indah banget men! It’s perfect life men!!! (Maaf, gue rada lebay).

Hahaha…. Tapi sayang semua (harapannya) itu tidak selalu berbanding lurus dengan kenyataan. Dari hasil survey tweet, status fesbuk, Istagram, blekberi mesenjer sampe ke status yang tadinya lajang berganti ke berpacaran (maap salah fokus) yang ane dapet disaat liburan seperti sekarang ini masih aja ada yang galau (maaf gak ada maksud gak bikin tersinggung) dan di saat detik-detik penutupan masa key in remed kita masih aja ada yang di hantui rasa penasaran akan nilai yang tak kunjung muncul.  Oh God! Oke kalo lo kecewa gapapa itu wajar dan manusiawi kog, masalah kayak gini memang udah biasa di teknik sipil UII jadi tolong yang gak biasa di biasain #halahopotoh.

Tapi jujur dari lubuk hati ane yang paling dalem, walaupun udah biasa tapi tetep aja ane kecewa. Kita kayak di gantungin men! Dan lu pada tau kan yang namanya digantungin itu nggak enak banget ibarat kalo di eksekusi gue lebih milih di tembak mati ketimbang gue harus di gantungin… sakiit men! Gue butuh kejelasan men, iya! Iya, egak! egak. Okay please, stop getting over… Sebenernya ini masalah sepele bro dan sebenernya ini pun bukan masalah (Emang lu nya aja lebay). Kadang gue bertanya – tanya dalam hati, memang sesibuk apa sih ya para dosen sampai udah masuk remed ginih nilai masih belum keluar-keluar. Bukannya lebih enak yah, kalo misal sebelum di buka pendaftaran remed semua nilai udah keluar jadi mahasiswa tidak perlu galau ataupun merasa tergantung, dan pastinya liburan pun bakal terasa sangat menyenangkan tanpa mikir haruskah gue balik lagi ke Jogja buat remed? (itu buat yang gak remed pastinya), dan yang remed juga jangan terlalu berkecil hati dengan terpotongnya liburan yah anggap saja itu juga liburan (anggap saja). Dosen pun juga bisa berlibur dengan tenang, riang dan gembira 😀

Yah, tapi sepertinya terlalu egois kalo kita ngeliat hanya dari kaca mata mahasiswa aja. Mungkin kita pun juga bila di posisi yang sama dengan beliau akan kewalahan memeriksa ujian mahasiswa yang banyaknya minta ampun belum lagi dengan variasi gendernya eh maksud gue variasi tulisannya ada yang tegak, lurus, bengkok, bergelombang, naik gunung, turun gunung (sebenernya itu tulisan apa peta?) sampe ada juga yang harus ke apotik dulu buat baca tulisan mahasiswanya, nah lho? Dan lagi dosen kita kan gak kalah kece men! Kerjaanya ga cuman di UII dowank, ada proyek sana proyek sini, usaha sana usaha sini dan banyak lagi yang lainnya. So wajar kalo nilai jadi terbengkalai.

Tanggung jawab tetep tanggung jawab…. hehehe #cumabilang. Jadi ya walo sibuk yang lain mahasiswa jangan di nomer kesekian kan pak, bu. Kalau bisa sih semua berjalan seirama lagi bersinergis satu sama lain begituh. Gue rasa juga kebanyakan mahasiswa bukan alasan yang bagus untuk nilai yang sering molor. Kalo masalah nya di situ siapa suruh ngambil mahasiswa banyak banyak hehehe #cumabilanglagi. We need quality not quantity right? Lagipula bukannya mending sedikit mahasiswa tapi kualitasnya baik, ketimbang kebanyakan mahasiswa tapi kualtasnya ecek-ecek #maaf. Tapi yah lebih baik lagi kalo banyak mahasiswa namun kualitasnya pun baik, bukan begitu bukan? Jadi yah, untuk kedepannya bisa difikirkan dalam penerimaan maba dan mibanya agar tidak membeludak sehingga para dosen tidak kewalahan dalam memeriksa tugas, kuis, maupun ujian, semua jadi tepat waktu selain itu juga akan mempermudah key in remediasi maupun key in semester yang selalu ada aja masalahnya.

Terakhir, gue minta maap atas kata-kata gue yang banyak ngawurnya. Maklum pas bangun pagi tadi tiba-tiba gue dapet bisikan gaib men buat nulis kayak ginian. Just kidding tapi jangan di anggap kidding yaa. Pengen nge-banyol dikit laah, itung-itung aspirasi mahasiswa bosen toh isi nya serius mulu. Intinya untuk yang sedang menunggu (nilai di Unysis) jangan galau, ga perlau cemas karena yang di tunggu itu ga bakal datang pasti dateng kog #eaaa (hanya dosen itu dan tuhan yang tau kapan nilai itu akan muncul). So,  Buat lo pada yang nilainya belum pada keluar dan masih setia nunggu kudu tetep optimis sampai hari esok dan jangan lupa BERDOALAH!. Hehehe…  semoga hasilnya memuaskan, dan kalaupun kemudian harus remed maka yasudahlah…. ya berarti kudu remed tapi apapun hasilnya gue doain yang terbaik buat lo pada. Ingat! Allah itu kaya men… jangan pernah berhenti berharap dan jangan pernah takut bermimpi. Tapi inget mimpi doang tanpa action mah sama aja Nothing. Stop Galau and Keep Fighting Dab! (da)

 Image

(Kritik dan saran masih di butuhkan)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: